Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views :

10 Makanan Tradisional Kyoto Yang Wajib Anda Coba

/
69 Views
0
()

Kyoto menawarkan beberapa masakan dan hidangan paling indah, beraroma, bergizi dan menarik di seluruh Jepang. Dari kaseiki mewah (santapan multi-hidangan) hingga yudofu (tahu panas) yang sederhana, Kyoto menjanjikan banyak pengalaman kuliner yang tak terlupakan, menjadikannya kota yang tidak boleh dilewatkan oleh para penggemar makanan.

Sebagai bekas ibukota kekaisaran Jepang, Kyoto adalah salah satu tujuan perjalanan paling populer di negara ini. Terkenal karena kuil-kuilnya yang indah, kuil-kuil, taman-taman terawat dan jalan-jalannya yang kuno yang dipagari dengan bangunan-bangunan bergaya Jepang tradisional, Kyoto penuh dengan pemandangan yang layak untuk Instagram. Kyoto juga merupakan tempat yang memiliki banyak kejutan bagi pecinta makanan.

Masakan Kyoto dikenal karena keanggunan dan kehalusannya baik dalam hal rasa maupun presentasi. Karena kota ini terletak di lembah yang diapit oleh pegunungan, kota ini memiliki air tanah yang bersih, lembut, dan segar yang ideal untuk membuat produk tahu berkualitas tinggi, mie soba, teh matcha, dan sake.

Meskipun Anda dapat menemukan hidangan dari sebagian besar makanan Jepang di Kyoto seperti udon, ramen, dan tempura  ada beberapa jenis masakan dan makanan khas Kyoto, yang tidak boleh dilewatkan.

Berikut adalah 10 Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba :

Kaseiki Ryori

Kaseiki Ryori
Kaseiki Ryori

Pendekatan canggih Kyoto untuk bersantap paling baik dicontohkan oleh kaseiki ryori – masakan multi-kursus haute yang disajikan di banyak restoran dan penginapan di bekas distrik geisha terkenal di kota, Gion.

Berasal dari perjamuan perayaan yang dibuat dengan cermat yang disiapkan untuk kelas atas Jepang, kaseiki ryori disajikan dengan gaya degustation dan memberi penghormatan kepada bahan-bahan musiman dengan hidangan berlapis indah dan halus yang dibuat oleh koki terampil  : sakizuke (hidangan pembuka), nimono (sup atau hidangan yang direbus), mukozuke (hidangan sashimi), hassun (hidangan yang dibuat dengan bahan musiman), yakimono (hidangan panggang), hanmono (hidangan nasi) dan, akhirnya, hidangan penutup.  Merupakan salah satu Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba.

Nishin Soba

Nishin Soba

Karena Kyoto jauh dari pantai, secara historis kota ini tidak memiliki akses mudah ke makanan laut segar, sehingga ikan sering diawetkan untuk membuatnya bertahan lebih lama. Salah satu ikan yang diawetkan seperti populer adalah Pasifik herring, yang dikenal sebagai nishin. Nishin soba adalah hidangan sup mie hangat dan ringan yang dibuat dengan nishin dan soba (mie soba). Tempat lain untuk mencoba makanan bergizi yang nyaman ini adalah Takehana, kafe mie kecil sederhana yang juga menyajikan pilihan bir lokal yang enak. Merupakan salah satu Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba.

Kyozushi

Kyozushi

Nigiri sushi, yang dibuat dengan ikan segar dan mentah, umum di banyak kota di Jepang, tetapi karena kurangnya ikan segar di masa lalu, Kyoto mengembangkan variasi sushi lokal yang dikenal sebagai kyozushi – atau Kyoto-sushi – dibuat dengan ikan yang diawetkan dengan garam atau cuka. Salah satu jenis kyozushi yang paling populer adalah sabazushi, sushi makarel yang diawetkan yang tersedia di Izuju, sebuah perusahaan yang berusia lebih dari 100 tahun dan yang hampir selalu memiliki barisan panjang pelanggan yang menunggu meja. Pilihan lain yang baik untuk kyozushi adalah Hisago Zushi, di mana Anda dapat menyaksikan koki bekerja melalui jendela etalase sebelum mengambil beberapa sushi buatan tangan untuk piknik di Sungai Kamo terdekat.

Baca Juga:  10 Fastival Budaya Jepang Paling Terkenal

Shojin ryori

Shojin ryori

Para vegetarian akan dijaga dengan baik di Kyoto karena mereka bisa mendapatkan makanan vegetarian yang lezat di banyak restoran shojin ryori di Kyoto. Agama Buddha datang ke Jepang pada abad keenam melalui India dan Cina dan hari ini Kyoto adalah rumah bagi lebih dari 1.600 kuil Buddha. Salah satu prinsip agama Buddha adalah ahimsa (belas kasih untuk semua makhluk hidup), yang menetapkan bahwa umat Buddha tidak boleh membahayakan makhluk hidup apa pun. Ini memunculkan shojin ryori – juga dikenal sebagai masakan bhakti Buddhis – jenis masakan yang tidak termasuk daging atau produk daging.

Makanan shojin ryori biasanya meliputi makanan lima warna – merah, hijau, putih, hitam dan kuning, yang mewakili lima elemen Buddhisme Jepang – api, kayu, logam, air dan bumi. Bahan sering termasuk tahu, biji wijen, dan sayuran seperti lobak daikon dan terong. Beri makan tubuh dan jiwa Anda dengan hidangan shojin ryori di Ajiro, yang menyajikan makanan seperti pistachio tofu dan gluten gandum yang dibungkus dengan bambu, atau Hale, sebuah kafe sederhana di Pasar Nishiki yang menyajikan makan siang shojin ryori yang lezat, yang mengatur makan siang shojin ryori yang terjangkau. Merupakan salah satu Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba.

Yudofu dan Yuba

Yudofu dan Yuba

Air murni Kyoto memungkinkan produksi beberapa makanan kedelai terbaik, seperti yudofu (kubus tahu rebus krim) dan yuba (lembaran kedelai).

Di restoran-restoran yudofu populer seperti Tousuiro, pot kayu yang dipanaskan dengan kaldu rumput laut ditempatkan di depan para tamu. Setelah kaldu mendidih, koki akan memasukkan sebanyak mungkin potongan yudofu segar ke dalamnya. Saat tahu itu enak dan hangat, Anda mengeluarkannya dari panci dan mencelupkannya ke dalam saus ponzu jeruk.

Kadang-kadang disebut sebagai hatake no niku, yang berarti ‘daging dari ladang’ dalam bahasa Jepang, yuba berasal dari lapisan skim yang terbentuk ketika susu kedelai dipanaskan. Teknik membuat yuba pertama kali ditemukan di Cina kemudian dibawa ke Jepang oleh para biksu Buddha, di mana ia menjadi makanan lokal yang populer. Restoran yang baik untuk mencicipi makanan tinggi protein, rendah kalori, dan gurih ini adalah Toyouka Jaya, yang menyajikan hidangan lezat rebusan yuba di atas nasi. Anda juga dapat membeli yuba kering sebagai hadiah dari Senmaruya, toko yang telah membuatnya sejak 1804.

Baca Juga:  Oleh-Oleh Khas Jepang Yang Wajib Anda Beli

Kyo-tsukemono

Kyo-tsukemono

Di seluruh Kyoto, Anda akan melihat banyak toko yang menjual berbagai sayuran acar berwarna-warni yang merupakan camilan dan suvenir luar biasa. Ini karena kota kyo-tsukemono – atau acar Kyoto – dianggap sebagai yang terbaik di Jepang. Sebelum pendinginan tersedia, sayuran yang ditanam secara lokal mudah rusak di musim panas Kyoto yang panas dan lembab, sehingga acar acar memperpanjang kegunaannya.

Didirikan pada tahun 1940, Uchida Tsukemono adalah toko di Pasar Nishiki yang menjual beberapa senmaizuke terbaik – acar lobak Kyoto klasik yang paling sering dimakan di musim dingin. Jika Anda menginginkan pesta acar, kunjungi Akoyachaya untuk makan prasmanan acar sepuasnya dengan 20 jenis acar yang dapat dinikmati dengan nasi atau bubur. Merupakan salah satu Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba.

Uji Matcha Desserts

Uji Matcha Desserts

Digunakan dalam upacara minum teh tradisional Jepang, matcha terdiri dari daun teh hijau olahan yang telah ditumbuk menjadi bubuk pahit manis. Di sebelah selatan Kyoto adalah Uji, sebuah kota kecil yang terkenal dengan matcha-nya, banyak yang digunakan di banyak toko makanan penutup Uji matcha Kyoto.

Toko-toko ini menyajikan camilan manis dekaden dan lezat seperti matcha parfaits, matcha soft-ice cream, kue matcha, dan jeli matcha. Nishiki Ichiyo adalah toko matcha Uji yang populer yang menyajikan pancake matcha dan popcorn rasa matcha, dan di Tsujiri Tea House Anda dapat mengambil kotak pemodal matcha atau permen keras, atau cokelat matcha mentah.

Obanzai

Obanzai

Masakan obanzai terdiri dari hidangan yang dibuat terutama dengan bahan-bahan yang bersumber atau diproduksi di Kyoto. Ada beberapa ide kunci di balik filosofi obanzai Рhidangan harus dibuat hanya menggunakan bahan-bahan yang otentik dan berkualitas. Koki yang membuat masakan tersebut  harus menghargai hubungan yang mereka miliki dengan petani atau pedagang pasar tempat mereka membeli bahan makanan, dan mereka harus menggunakan semua bagian bahan sehingga tidak ada yang terbuang.

Sayuran bersumber lokal dan makanan kering seperti bonito (ikan dari keluarga yang sama dengan tuna) dan kombu (rumput laut rasa umami) biasanya digunakan dalam obanzai. Tempat-tempat yang baik untuk mencicipi gaya memasak ini termasuk Nakashimaya, sebuah restoran yang ramai di townhouse yang telah direnovasi, dan Oryori Menami, sebuah usaha yang dikelola keluarga yang telah ada selama lebih dari 70 tahun. Merupakan salah satu Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba.

Semoga informasi tentang 10 Makanan Tradisional Kyoto yang wajib anda coba dapat bermanfaat untuk anda.

Brikan Bintang Penilaian Kamu Terhadap Tempat ini

Average rating / 5. Vote count:

  • Facebook
  • Twitter
  • Pinterest

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This div height required for enabling the sticky sidebar
WhatsApp chat